Monday, December 17, 2007

UFO Cepu 1942 - Indonesia

One of the oldest Living UFO Sighting Witness in 1942 - Cepu, Indonesia, seen by Grandma Samsikin Hendro Sukirman, she was born in Pacitan 28 November 1914, Watch her story (^_^), this video documented and let it become Copyleft 2007 (free to copy and modified by yourself and you can put it in your site too) by angelmichael69@gmail.com in Saturday, 15 December 2007 at 12.00-12.20 o'clock



Wants to download this video? use this free software, http://www.orbitdownloader.com/

Pict1. Her Description about the UFO, the diameters about 50 cms round, the object floating about 2 meters from underground, and she was look at it at a distance approximately about 6 meters away




Pict 2. The Map of the object came from, From East of Taman Siswa School in 1942 - Cepu, Indonesia and approach Grandma Samsikin (black Dot)in front of the school Hallway and the object moved away to the south


UFO Pioneer Basic III



Ultima Space n Time (UFO) Copyright © 2006 - Now by michael.gumelar@gmail.com

UFO Pioneer Basic II




Ultima Space n Time (UFO) Copyright © 2006 - Now by michael.gumelar@gmail.com

video



video

UFO Very Basic Pioneer Technology



Ultima Space n Time (UFO) Copyright © 2006 - Now by michael.gumelar@gmail.com

UFO-IC was founded in 25 Januari 2007

UFO-IC atau UFO Indonesian Community dibentuk oleh Michael Gumelar dalam bentuk sebuah mailing list di yahoogroups pada tanggal 25 Januari 2007. Bertujuan sebagai tempat berkumpulnya pengamat, peneliti, pemerhati, penghobi UFO dan segala hal yang berhubungan dengan UFO. Bertujuan menjadikan UFO sebagai ajang pemersatu dan tidak membuat UFO sebagai pelarian sebagai agama baru.

http://groups.yahoo.com/group/UFO-IC/

====================================================================================

UFO Indonesian Community (UFO-IC) Tempat berkumpulnya Pengamat UFO, Peneliti UFO, Pemerhati UFO, Penghobi UFO dan segala hal yang berhubungan dengan UFO. Kami juga mengadakan theory, research dan inovasi bagaimana membuat "pesawat yang hebat" ini agar menjadi kenyataan dan berguna untuk keuntungan manusia dan kemanusiaan.

Tetapi saya ingatkan, disini bukanlah tempat untuk mempromosikan UFO dari segi agama anda. Hal-hal yang berhubungan mempromosikan UFO dengan versi agamanya dan pola fikir mistiknya akan kami Ban (delete.

Sebab kami menginginkan UFO bersifat Universal tanpa dibatasi dan dimasukkan dalam kotak-kotak agama anda sendiri, hingga muncul UFO Katolik, UFO Kristen, UFO Hindu, UFO Budha dan UFO versi ratusan agama dan aliran mistik lainnya hingga akhirnya perang lagi, pertumpahan darah lagi! apa tidak membaca sejarah?.

Mari jadikan UFO sebagai ajang pemersatu dan jangan membuat UFO sebagai pelarian sebagai agama baru anda. UFO bukan agama, UFO adalah Science, dimana didalam science itu ada Art technologi, serta theory-theory yang open minded dan tidak memihak agama manapun. Mari Bersatu untuk kemanusiaan dan hak asasi manusia, hingga kita semua menjadi bijaksana, cerdas, balance (netral) dan mandiri secara teknologi.

Mari masuki awal jaman baru dimana jaman lama telah mengalami kiamat, mari masuki jaman antar galaksi bukan hanya diplanet kita sendiri, tp juga di galaxy lain dan menjadi satu dengan mahluk cerdas lainnya yang tersebar diseluruh jagad raya (universe).

michael gumelar

LIPUTAN TABLOID KONTAN

Yuk, ikutan menelisik ulah alien di planet kita
Aktivitas penggemar fenomena makhluk dan pesawat UFO

Oleh Bagus Marsudi/Kontan

Penggemar fenomena UFO tak pernah berhenti mencari tahu fakta keberadaan makhluk ruang angkasa di bumi. Mulai dari mencari bukti-bukti sampai mencari agenda tersembunyi UFO.

Sawangan, Senin, 4 November 2007, sekitar jam 4 sore. "Awalnya, anak saya dulu yang melihatnya di lapangan badminton, kemudian memberitahu saya, saya saat itu ada di teras taman depan, saya segera berusaha melihat secepat mungkin dari teras taman saya yang menggunduk seperti bukit, tetapi ternyata sudah nggak ada. Lalu anak saya mengajak saya ke lapangan badminton tersebut, saya berusaha secepatnya nyampe di sana."

Setelah tiba di sana, memang sudah tidak ada. Lalu anak saya bilang, benda tersebut sudah ngambang beberapa saat di sana, lalu menghilang lagi, lalu muncul lagi berputar-putar beberapa lama, nah penampakan/sighting yang kedua inilah anak saya mulai memanggil saya dengan berlari.

Kembali ke saya, setelah tiba di lapangan, saya kecewa karena sudah tidak ada lagi. Tetapi anak saya meyakinkan bahwa benda itu akan muncul lagi. Saya cuma tertawa kecut. Dari mana tahu kalo mau muncul lagi? Saya putuskan menunggu beberapa lama, hampir kurang lebih 15 menitan, saat anak saya dan dua orang temannya naik ke bagian podium untuk juri menghitung nilai yang letaknya lumayan tinggi.

Maka di saat itulah dia berteriak, "Itu tuh ada di sana!" Lalu saya segera ke tempat yang lebih jelas tetap di area lapangan badminton tersebut, dan melihat benda lonjong tersebut bergerak dari arah kiri ke kanan, dan warnanya seperti sengaja menggunakan warna awan. Mungkinkah kamuflase? Bentuk tersebut masuk ke awan sebelah kanan dan menghilang tidak keluar ke sisi awan lainnya."

Penampakan unidentified flying object (UFO) ini dikisahkan oleh Michael Gumelar. Kisah semacam ini bukanlah yang pertama dialami Gum, begitu sapaan dosen Jurusan Teknologi Animasi, Seni, dan Desain Universitas Multimedia Nusantara. Awal September silam ia bersama keluarganya juga sempat mengalami penampakan serupa saat menikmati pasar malam di Pamulang.

Di daerah Pamulang juga, tanggal 12 September 2007 sekitar pukul 20.45, Iwan Tri sepulang tarawih melihat empat cahaya di langit. Tiga cahaya yang membentuk formasi segitiga jalan beriringan. Warnanya merah, terang sekali. Sekitar tiga menit kemudian, empat cahaya itu menghilang.

Saksi lain, Ernesta Siadari, warga Pamulang, sekitar waktu yang sama melihat lima obyek oranye, sangat terang, berjalan pelan.

Barangkali, banyak orang yang menemukan hal aneh di langit secara tak sengaja. Mungkin sebagian hanya bisa kaget dan menceritakan pengalamannya pada keluarga atau teman dekatnya. Sebagian lainnya, bisa jadi, tak tahu harus bicara pada siapa.

"Banyak yang mengalami fenomena UFO, tapi tak tahu harus bilang pada siapa," tutur Hasraldi.

Tapi, mereka yang gemar pada fenomena UFO ini tahu apa yang harus dilakukan. Sepuluh tahun terakhir, ada komunitas online penggemar UFO yang beralamat di
[EMAIL PROTECTED]

Dari sebuah milis, belakangan Nur Agustinus, seorang psikolog yang tinggal di Surabaya membuatsebuah website (www.betaufo.org) yang berisi informasi seputar keberadaan UFO di Indonesia dan berbagai referensi yang bisa diambil untuk tahu lebih banyak soal fenomena ini. "Minat saya ini berawal dari hobi dan keingintahuan mengenai fenomena UFO," ungkap Nur, yang mengaku sejak kecil doyan cerita sci-fi (science fiction) ini.

Disokong oleh beberapa orang yang sejak awal memang meneliti keberadaan UFO seperti J. Salatun, mantan Kepala Lapan, komunitas online ini cepat menyebar. Menjelang peringatan 10 tahun pendirian komunitas ini, anggota Beta-Ufo sudah mencapai 552 orang. "Yang aktif sekitar 30 orang," ujar Nur.

Anggotanya mulai dari awam, profesional, sampai militer. Ada yang memang pernah mengalami, sekadar ingin tahu, sampai yang meragukan UFO.

Di luar Beta-Ufo, ada beberapa komunitas lain: Ufosiana, Grey Race Foundation, UFO IC (UFO Indonesian Community) dan pemburu UFO (IUFOH atau Indonesian UFO
Hunter).
___________________________________________________

Mencari agenda UFO

Sebagian besar menjaring informasi seputar keberadaan UFO di Indonesia, mendokumentasikan, meneliti, bahkan membedah kebenaran dari berbagai fakta itu. Meski bukan menjadi wadah resmi, Beta-Ufo menjadi rujukan bagi komunitas-komunitas kecil itu.

Grey Race Foundation, misalnya, didirikan oleh Fan Fan F. Darmawan di Bandung.Mengaku awalnya tertarik oleh komik soal UFO saat SMP, belakangan Fan gencar mengumpulkan semua informasi seputar UFO. "Sewaktu kuliah, saya sampai ketagihan untuk mencari informasi soal UFO di dunia," ungkap Manajer Komunikasi dan Hubungan Publik Mizan ini. Kini, Fan seperti kamus berjalan untuk informasi seputar teori dan fakta keberadaan UFO.

Uniknya, dari rasa keingintahuan soal makhluk asing itu, Fan belakangan memilih untuk memeras manfaat keberadaan UFO itu bagi manusia. "Ada banyak teori dan pendapat soal keberadaan UFO di bumi. Tapi, semuanya kembali ke sikap kita," ujarnya. Dalam setiap diskusi soal UFO, Fan memompa kesadaran agar manusia lebih bersyukur dan bertanggungjawab terhadap kelangsungan hidupnya.

Misi Grey Race - sebutan sebuah ras alien - ini sangat berbeda dengan yang diyakini Michael Gumelar. Di milis UFO IC dan situs pribadinya, Michael tak mau disekat oleh agama. Pria yang telah mengenyam pendidikan seni dari Skotlandia ini meyakini bahwa fakta adanya UFO menunjukkan bahwa manusia hidup dalam dunia teknologi. "Semua makhluk digerakkan oleh ion dan atom," tandasnya.

Fenomena keberadaan UFO di bumi, menurut Michael, sudah terjadi sejak dulu. Bahkan, peradaban manusia tak lepas dari adanya makhluk planet lain yang hidup di dunia.Makanya, Michael meyakini bahwa manusia pun mampu mempunyai kemampuan seperti makhluk di luar bumi. "Saya sedang membuat desain pesawat ruang angkasa seperti UFO.Saya yakin kita bisa membuatnya," ujarnya.

Nur Agustinus mengaku awalnya tertarik untuk mengumpulkan berbagai informasi soal UFO. Sejak SMP, ia sudah menggilai fenomena UFO. Sewaktu SMA, dia sempat melakukan eksperimen peluncuran roket.

Setelah mendirikan Beta-Ufo 10 tahun silam, Nur juga sempat membuat Majalah UFO. Kini, selain mengumpulkan perkembangan terakhir fenomena UFO di seluruh dunia, Beta-Ufo juga meriset kesaksian di Indonesia.

Dari sekadar hobi dan ingin tahu, penelitian Nur sudah semakin jauh. Dari berbagai data dan fakta yang ia kumpulkan, Nur punya tujuan jelas. "Saya ingin tahu, apa agenda makhluk luar angkasa dan UFO itu pada manusia," tuturnya. Ia mengaku, saat ini sudah sampai pada tahap meraba agenda itu. "Beberapa data dan fakta yang selama ini disimpan oleh Amerika mungkin bakal lebih memperjelas nantinya," ujarnya.

Hasraldi, yang mendirikan Pemburu UFO, mengaku pernah melihat fenomena UFO dengan mata kepala sendiri. "Itu adalah pengalaman yang mencengangkan," katanya. Saat ini, pengacara di Kantor Hukum Eggi Sudjana itu gemar berburu dan mengumpulkan berbagai fakta dan bukti keberadaan UFO di Indonesia. "Banyak yang mengalami fenomena UFO, tapi tak tahu harus bilang pada siapa," tuturnya.

Dengan beragam perbedaan minat dan tujuan penggemar UFO ini, kegiatan bersama komunitas relatif tak banyak. Sesama anggota lebih banyak berkomunikasi lewat milis. Tapi, jika memungkinkan, antaranggota bisa saling berkunjung. "Kalau saya sedang ke Surabaya, saya akan mampir dan berdiskusi dengan Mas Nur," kata Fan.

Beberapa tahun lalu, memang komunitas Beta-Ufo mengadakan kegiatan. Misalnya, tahun 2000 meninjau candi Sukuh di lereng Gunung Lawi, Karanganyar. Candi yang dibangun menjelang runtuhnya kerajaan Majapahit ini punya bentuk unik. "Bentuknya mirip peninggalan kebudayaan Maya di Meksiko," ujar Nur. Ada juga arca makhluk bersayap. Diduga, tempat itu menjadi bukti jejak keberadaan makhluk ruang angkasa.

Dalam beberapa kesempatan, Beta-Ufo juga ikut pameran soal UFO dan menerbitkan Majalah Info UFO yang bertahan hanya pada 13 edisi.

Setelah secara intens mengadakan kopi darat pada tahun 2003, mulai tahun lalu ada acara kumpul-kumpul di Surabaya dan Jakarta. "Sabtu (8/12) ini, kami akan kumpul lagi di TIM sekaligus merayakan 10 tahun berdirinya Beta-Ufo," ujar Nur.

Sadar akan berbagai persepsi pribadi tentang UFO, dalam pertemuan komunitas, para penggemar UFO bisa saling berseberangan dalam satu topik. Apalagi kalau terkait dengan keyakinan. "Tapi kami selalu mengingatkan bahwa obyek yang kita itu bicarakan sama, yakni UFO. Meski pembahasan berbeda, satu sama lain masih bisa nyambung," tutur Fan.

Rasa keingintahuan akan UFO ini, menurut Fan, tak bakal habis. "Banyak fakta yang masih tersimpan rapat," ujarnya. Sementara belum terungkap, ia yakin, topik ini bakal terus menarik.
___________________________________________________

Merunut asal-usul fenomena UFO

Semua pembicaraan soal UFO (unidentified flying object) bermula dari kabar jatuhnya UFO di Roswell, New Mexico, pada awal Juli 1947. Awalnya, Roswell Army Air Field (RAAF) menyebut barang itu disebut benda terbang tak dikenal. Belakangan, informasi itu diralat sebagai balon terbang yang jatuh dan meledak.

Simpang siur kabar itu langsung menimbulkan wacana luas. Ada yang menyebut, bangkai permukaan pesawat yang jatuh itu menggunakan logam seperti bersisik dengan bahan logam mirip bismuth. Versi lain mengatakan, dalam kejadian itu, ditemukan empat makhluk dari angkasa luar: dua masih hidup, satu lari dan ditembak oleh tentara yang panik, dan satu lagi hidup dalam keadaan luka parah.

Dalam kondisi sekarat, alien terakhir ini dibawa ke RAAF. Alien-alien yang ditemukan ini tingginya 135 sentimeter, kulit berwarna cokelat keabu-abuan, memiliki empat jari, dan kepalanya plontos alias tanpa rambut.

Jatuhnya UFO di Roswell menarik perhatian banyak pihak. Pemerintah AS secara resmi membentuk badan khusus untuk menyelidiki fenomena tersebut, yakni Project Blue Book. Meski secara resmi, Pemerintah AS membantah adanya UFO jatuh, informasi yang beredar menyebut UFO yang jatuh itu disimpan di suatu tempat yang disebut Area 51.

Di luar kasus UFO jatuh, laporan penampakan UFO juga makin meningkat. Para peneliti kian bersemangat meneliti buruannya. Meski begitu, dari klarifikasi yang ada, tak semua laporan penampakan itu benar. Sejumlah laporan berisi kebohongan, yang lain merupakan hasil kesalahan interpretasi dan gangguan penglihatan. Sebagian yang lain hanya besumber dari histeria massa.

Belakangan ini, isu UFO sudah merambah ke tataran politik di Amerika. Setelah Prancis, Inggris, Irlandia, dan Argentina membuka arsip soal keberadaan UFO, Amerika juga didesak untuk membuka dokumen dan bukti yang rapat tersimpan sejak peristiwa Roswell 60 tahun silam. Saking hangatnya isu ini, pada debat calon presiden bulan lalu, beberapa pertanyaan menjurus ke masalah UFO ini.

Bagaimana menyikapi fenomena ini? Ada tiga kemungkinan: Anda boleh percaya tanpa harus tahu fakta. Atau, Anda bisa skeptis dengan mengkritisi fakta, atau bisa juga sebagai debunker yang gencar mencari bukti bahwa info dan fakta itu bohong belaka.


Kontan - 2 Desember 07

Ingin tahu lebih banyak tentang UFO? Klik:

www.betaufo.org

Catatan:
Kompas baru saja mewawancarai pentolan Beta-UFO. Menurut rencana akan dimuat di
rubrik Komunitas.

a meteor or ufo?

-->
http://www.ufoalert.com/ufo_stories/250.html

Graha Yasa Asri, Jl. Raya Serua Sawangan, Depok, Jawa barat (west Java) Indonesia

Sunday, 26 June 2005 at 17.50 pm, was my lucky day or what

Hello, Sunday, 26 June 2005 at 17.50 pm, was my lucky day or what, When my daughter told me the was something up in the sky, I got out, Some people (my neighbors) already look at it, so I quickly look up and scan my eyes to the sky, it looks like to me “something like a meteor coming down to Earth and burning” , so I quickly got inside, took my DVD camcorder, and Record on it, only for few seconds, but I did! After talking what was happening to my neighbors, then I decide To transfer it to my pc, due to erase and write many times on My dvd-rw disc, so the result is some frame is frozen, but I got the master still on my dvd-rw, so it still function properly and better than my capture on pc that I distributed to you all…, many witnesses you could ask for, because they are my neighbors……… it was no sound, not hit the ground either, in the end of clip, that is my rooftop house, you can calculate how big that thing was… I watch on TV, there was no airplane crash or Meteor hit The earth that day, because if it was a meteor, that must be huge meteor, and can cause so much trouble, casualties and earthquake…. So I don’t know what it is…… But Before Jump Into any conclusion, please do research, gather more proofs, ask some witnesses in my area, then after that its taken, its up to you to say whatever you want…
This sighting was in Graha Yasa Asri, Jl. Raya Serua Sawangan, Depok, Jawa barat (west Java) Indonesia

Love N Peace

M Gumelar-Indonesia



Posted on Sunday June 26, 2005.

bellow is the video link on www.youtube.com

=====================================================================================

http://www.youtube.com/watch?v=XN-Ak-YzDt8